Somay n Mie Ayam in my cooking Day

Mau cobain hasil masakanku?

Pagi makan mie ayam, siang makan nasi gudeg buncis dan sorenya makan somay.

Asyik kan?

Sabtu 29 Maret kemarin adalah hari masak bagiku. Awalnya karena tak sengaja saja. Malam Sabtunya aku tidur begitu awal, selepas maghrib, dan baru jam 12 malam terbangun untuk sholat Isya. Terkena guyuran air, tubuh trasa fresh kembali. Malas mau ngapain, akhirnya aku cari2 aja resep masakan. Ada dua resep ku download: mie ayam dan somay. Resep ini akan kucoba untuk menu esok hari. Pagi makan mie ayam, siang makan nasi gudeg buncis dan sorenya makan somay.
Asyiiikkkk!

Paginya aku buka-buka lemari dan kucocokkan dengan kebutuhan yang tertulis di resep. Lumayan, ada beberapa yang matching. Yang gak ada ya diganti ajalah dengan yang mirip-mirip.

***

Mie Ayam


Mie ayam ini kubuat hanya untuk dua porsi aja. Ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan secara terpisah.

1. Minyak ayam:
Tahu kan, cairan berwarna putih kekuningan yang sering ditempatkan di botol pedagang mie ayam? Cairan itu merupakan penyedap juga, namanya minyak ayam, ya terbuat dari minyak yang ada di ayam.

Dari potongan ayam kan biasa tuh ada emak eh ….lemak dan kulitnya.

Mereka itu kita ambilin, trus dipanaskan dalam wajan, bersama bawang putih digeprek-prek!.

Nanti minyaknya akan keluar sendiri deh…minyak inilah yang kita ambil.

2. Kuah:
Kuah mie ayam dibuat dari sedikit minyak ayam, tetelan ayam, beberapa batang daun bawang, dimasak bersama bumbu2 biasa lah kayak bawang putih, merica, n garam.

Dimasaknya dalam api kecil aja, biar proses pengkalduannya lebih asyik.

Gak tahu kenapa bisa gitu. Kalo dah bau harum, dah jadi deh…..

3. Ayam bumbu:
Ini adalah ayam yang di taburin dia atas mie itu.
Bahannya adalah daging ayam dipotong kotak2 kecil.

Bumbunya:

 2 sg bawang merah, 2 sg bawang putih, 1 sdm garam, 1 sdt ketumbar, sedikit kunyit n jahe, 3 butir kemiri.
Bumbu dihaluskan, trus ditumis.
Masukin daging ayamnya, masukkan kecap saos tiram, aduk, masukin kecap manis, aduk2.
Sreng-sreng-sreng….jadi!

4. Mie n sayur:
Bahannya berupa mie ayam (cari yang bentuk gepeng, lebih sexy….),

             dan daun-daunan apa aja: biasanya dipake caisim atau sawi, tapi belum pernah lihat yang lain.
Kedua bahan direbus bareng.
Kalo dah mateng angkat dan lumuri minyak ikan (biar kalo dingin gak lengket lagi).

5. Penyajian……:
Dalam mangkuk penyajian tuangkan 2 sdm minyak sayur.
Taruh mie dan sayuran.
Taburi ayam tumisnya….dimakan dalam keadaan panas pake sambel cabe rawit mentah

Wuh…….!!! Huahh…..!!!

Jam 8 mie ayam dah jadi. Saya nikmati bersama ibu kost tercinta. Karena selera makannya bagus, maka dia bilang, “Enak…kok…..”.

=====

(Saya menilai selera seseorang dari caranya merasakan masakanku. Kalau dia bilang enak, berarti seleranya bagus)

=====

***

Gulai buncis


Habis sarapan mie ayam dan nyuci, aku nyiapin makan siang. Nyayur aja deh….soalnya masih ada lauk.

Caranya:

Buncis diiris tipis.

Bumbu-bumbu yang dihaluskan: bawang merah-putih, jahe-kencur-kunyit @ sedikit, kemiri, lengkuas, daun salam.
Cabe rawit dibiarin utuh aja (soalnya ibu kostku alergi pedas, sementara aku maniak pedes).

Bumbu halus ditumis, mis! Sampai layu n bau harum.
Mmm….. masukin buncis, aduk-aduk sampai layu.
Masukin santan n tomat, aduk terus sampai capek….eh sampe mateng.
Akhirnya mateng deh….. sekarang maem siang.

***

Somay

(Jangan dibaca: Si Om ay…..)
Habis makan siang bikin somay.

Bahannya:

Cuma ikan, udang, tepung tapioka, sedikit terigu, telur dan bumbu-bumbu.

Caranya:

Ikan dihilangkan kulit n durinya (ambil dagingnya aja),
Udang ditelanjangi, hilangkan kepala, ekor dan kaki-kakinya     (ih…tega!).
Ikan dan udang dicincang     (Uh serem……).

Siapin bumbunya (yang ini aku lupa gak download, tapi kira-kira ya bawang putih, merica, dan garam (masing-masing secukupnya) dihaluskan.
Dicampur dengan ikan n udang hasil mutilasi tadi.

Dicampur tepung tapioka dan sedikit terigu.
Diremas, eh …diuleni sambil nyanyi lagu2 romantis.
Tambahkan satu butir telur, diuleni lagi.

Lalu taruh dalam kulkas selama sekitar 30 menit (lebih juga gak papa, kalo mo ditinggal tiduran atau nonton tv dulu, atau mandi-mandilah….kan tadi pagi belum mandi :p).

Iklan dulu…..

Kalo dah cukup istirahatnya, adonan dikeluarin.
Ambil segenggam dibungkus dengan pangsit pembungkus, atau tahu putih, atau dibulet-buletin gitu ajan gak usah dipakein bungkus (ih segitunya!).
Masukkan dalam air mendidih, biarkan matang.
Kalo dah mateng dia akan mengambang sendiri kok.

Nah sekarang tinggal nyiapin bumbu sambelnya.
Sambelnya sih sama saja dengan sambel pecel, Cuma gak pake gula.
Jadi hanya cabe+bawang putih+bawang merah+kacang tanah goreng  dihaluskan + garam.
Lalu ditambah seiris jeruk purut (hati-hati jangan keliru sama hantu jeruk purut…)

Ok sekarang kan somay rebus dah tersedia (kalau terlalu lembek or kurang menggairahkan bisa digoreng dulu…..).

Tinggal potong-potong dan ditaburi sambel.
Mmm…..

***

Kata ibu kost ku sih :”Yah…lumayanlah…..” sambil kayak gak yakin gitu.
(Ah ibu kost ku tampaknya seleranya udah gak sebagus tadi, mungkin karena dia kecapekan!)

Siapa yang mau nyobain hasil praktek masakku…..?????

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s